Friday, December 08, 2006

Kotak

Macam tak sangka. Kotak-kotak itu akan berlayar dalam masa seminggu lagi. Mula-mula, isi barang dalam kotak dan kemudian hantar untuk dilayarkan pulang. Selepas itu, jasad pula akan pergi, terbang pulang. Walau mungkin ada secebis dari jiwa tertinggal di bumi peti sejuk ini, namun realitinya jasad akan kembali selagi tiada aral melintang.

Kau tahu? Dulu, emak tak pernah pun beri izin untuk dia pergi. Menangis-nangis emak melarang. Dia memang keras hati. Dengan bekal sokongan dari yang selain emak, dia berkemas juga. Akhirnya emak senyum juga kepada kamera, pada pagi hari dia terbang. Walau emak tak senyum pada dia. Akhirnya, saat sampai ke bumi England, dia pula yang menangis. Itulah, degil sangat.

Ayah? Ayah buat-buat cool. Padahal dia tahu ayah excited. Cuma ayah bimbang kalau-kalau excitement itu tak bernoktah di mana-mana. Bimbang peristiwa hitam tahun 2001 berulang pula ke atas dia. Ah, itukan ketentuan-Nya? Kita sibukkan hal yang sudahpun ditentukan, sedang jannah itukan lebih aula.

13 Februari 2005. Malam sebelum berangkat. Dia mendapat panggilan. Hujung talian, ada suara memohon maaf. Dia sudah kering air mata. Tidak sedih, apatah lagi gembira. Membiar segalanya berlaku dan dia tahu dia akan berlalu dengan gembira. Dan iya. Dua tahun dilalui dengan gembira.

Walau ada juga satu atau dua perkara berlaku, namun secara keleluruhannya dia merasakan kisah di United Kingdom memiliki pengakhiran yang gembira. Di sini dia kenal gelanggang. Di sini dia kenal siapa itu saudara. Di sini dia kenal erti rindu kerana Dia. Dan di sini dia rasa lebih dekat kepada Tuhan.

Walau ada juga yang bertanya, "kau pergi sana belajar bahasa Inggeris atau belajar ape?"
Walau ada yang menuduh, "kau berbisnes rufiqa* jugak ke?"
Dan tak kurang yang berpesan, "belajar-belajar fasal Islam, jangan sampai sesat."

Dia rasa macam nak gelak besar-besar depan yang bertanya, menuduh dan berpesan itu. Hairan pula dengan equation yang tersemat dalam kepala otak orang yang bertanya, menuduh dan berpesan itu. Sifirnya yang semacam ini;

(1) Belajar akademik + belajar Islam = sesat
(2) Belajar akademik + joli katak = normal
(3) Belajar akademik + belajar jadi kurang ajar = terpengaruh dengan barat, tapi ok la tu. Moden.
(4) Belajar akademik + belajar Islam + amalkan + ajak orang sama-sama amalkan = ekstrim

Kau rasa bagaimana? Entah-entah kau pun hafal sifir yang sama. Kategorikan orang ikut (1), (2), (3) atau (4), kemudian kau buat kesimpulan ikut suka. Puas hati, bukan? Aku senyum saja. Biarlah dia bungkus baju-bajunya.
_______________________________________
* bukan kompeni sebenar

7 comments:

ibnu noor al-haj said...

assalamualaikum.cik saufiah dah nak balik msia ke? bestnya...pas ni dapat bersama2 keluarga...

zue said...

salam...sofi...wah,aku semakin mengagumi tulisan2 mu...ceewahh...nati,zue mesti rindu sofi :((

amar_kun said...

mantap gilers equation... newton pun jeless.. :))

amar_kun said...

mantap gilers equation... newton pun jeless.. :))

tuan tanah said...

:)

nai said...

Aduh!

Selamat tinggap dunia peti sejuk..
Seakan hati ini juga di sana.

SaufiahAzZahrah said...

ibn noor,
ye, nak balik.

zue,
gonna mish yu too. takpe. bertemu tidak jemu, berpisah tak gelisah. semuanya harus kerana Allah. =)

amar chan,
newton nyer equation pakai simbol2. kite nyer equation pakai perkataan real2.

kak tanah,
saya pun senyum pd akak. ^__^

sis nai,
"apabila berakhirnya sesuatu yang baik, tidak semestinya sesuatu yang lebih baik takkan bermula" -translated