Tuesday, August 24, 2010

kaku

dalam kesibukan ramainya orang, kulihat ukhti itu berjalan menghampir ke arahku. hatiku melonjak-lonjak girang. tidak sabar rasanya merangkul ukhti ini dalam pelukan ukhuwah. dari kejauhan aku memandang tepat ke wajahnya dan mencari anak matanya, sambil bersedia melempar senyum. lama sungguh rasanya tidak bersua dengan wajah yang sering menghias rabithahku ini. tetapi, semakin dia mendekat, kulihat dia tidakpun menghalakan pandangannya kepadaku. malah wajahnya dilarikan dariku. aku amat pasti dia tahu aku di situ. pasti.

serta-merta hatiku diserbu sebak. kali akhir bertemunya adalah ketika dalam perjalanan pada musim cuti yang lepas. aku fikir pertemuan yang lepas berakhir dengan baik-baik saja. namun tingkahnya kali ini amat merungsingkan. mungkinkah aku tersalah tutur kata atau tersilap mimik wajah, lalu melukakan ukhti ini?

aku melambai tangan dan menyeru namanya. ketika itu barulah dia memandang dan melempar senyum tawar. terdengar kata-kata manis dari lidahnya menyatakan gembiranya bersua, namun entah kenapa aku rasakan bahawa dia terlalu 'sejuk' kali ini. kaku sekali. genggaman tangannya tidak seerat tiga atau barangkali empat tahun yang lepas. pelukannya tidak lagi sehangat dahulu. ataukah hanya aku yang membuat telahan ini?

hatiku berkira-kira. ah! pasti akulah yang bersangka buruk. barangkali inilah dia hasil tarbiyah syaitan untuk mengoyak ukhuwah kami. barangkali hatiku masih terlalu kotor sehingga pada bulan yang mulia inipun tarbiyah syaitan masih kuat membelenggu hatiku sehingga demikian cepatnya aku berkesimpulan sedemikian.

petang itu aku membuat kesimpulan dalam muhasabah sendirian.

pertama, Rasulullah menganjurkan agar kita berziarah mungkin kerana jika lama tidak berjumpa boleh menyebabkan syaitan cepat memanah suu'uzzhon. jadi kena ziarah dan jumpa2.

kedua, suu'uzzhon berasal dari suu'ul qolb. hati yang tidak bersih. so bila ada terdetik perkara-perkara suu' maka bersegeralah mendeletenya.

ingatlah wahai daie... Allah akan melakukan proses pembersihan... tiada sesiapa yang tidak bersih boleh memegang panji dakwahnya dalam jalan juang mencari syahid ini... suatu peringatan buat diriku yang (sering) lupa...

3 comments:

Arifah said...

Akak, banyak nak cakap tapi tak tercakap. Banyak nak kongsi tapi tak terluah. Banyak rasa rindu tapi dalam terbuku. =(

Terkenang saat ini hampir 3 tahun yang lalu... Manisnya kenangan itu.

Uhibukkifillah!

shereen termizi said...

ukhti tuh sembelit kot kak sopiee
tgh2 cari tandas kak mmenjelma.. mana tak 'sejuk' kwn tuh. kah3

semut said...

mana mungkin ada org yg nda berjumpa denganmu, kak sofi? ^^