Thursday, March 03, 2011

Tunggu dan Berjaya? Macam tak ar.

Baru-baru ini saya diuji dengan ujian 'menunggu'. Ujian begini buat saya nanar dan resah akibat ternanti-nanti. Bagi orang yang belum, malah masih jauh lagi dari mencapai tahap ketinggian sabar, ujian 'menunggu' pasti menjadi suatu yang amat meresahkan. Ketika itu, jemu benar rasanya untuk sabar menanti balasan sms dari si adik yang berjanji akan menyusun dan memberitahu hari pertemuan Usrah kami. Dalam kepala saya mencongak, "eh, kalau jumpa adik hari esok, bagaimana dengan temujanji bersama Bunda? Kalau bertemu dengan Bunda hari ini, belum tentu Bunda free. Lusa dan jumaat ada pertemuan lain lagi. blablabla..." Saya menanti dan akhirnya saya langsung terlupa bahawa saya belum menetapkan hari untuk bertemu si adik. Maka pada pertengahan minggu barulah saya menanya kembali, yang mana sudahnya kami langsung tak dapat bertemu. Kerana kelewatan membuat janji, kekosongan waktu saya minggu itu langsung tidak bertembung dengan kekosongan waktunya.


Saya memang kurang sabar. Sebab selalu terjadi, bila saya cuba menunggu, hasilnya mengecewakan. Adakala saya lebih rela menghabiskan petrol dengan memandu untuk melihat-lihat, daripada duduk atau berdiri terpacak di restoran berjam-jam menanti orang tanpa berbuat apa-apa. Bagi saya, lebih baik saya mengisi masa saya dengan sesuatu yang lain, dari berusaha 'membunuh' masa itu. Saya kira mungkin ramai yang seperti saya di luar sana. =)

Tunggu dan Tangga Dakwah

'Ala kulli haalin, bicara tentang 'tunggu' sering membawa imbauan saya kepada suatu kisah. Saya masih teringat pada suatu ketika, seorang Ukhti yang merupakan sahabat baik saya dalam dakwah dan kehidupan meluah kepada saya tentang masalah yang memberatkan dakwahnya. Dek kerana masalah 'menunggu', dia jadi sukar ingin mengalih fasa hidupnya kepada fasa kedua dalam meninggikan Islam, iaitu Baitud Dakwah.

"Sis, ana penatlah nak tunggu saudara-saudara kita yg hebat berdakwah," adu beliau kepada saya suatu hari, ketika saya menjemput beliau untuk ke Daurah.
"Apa yang menyebabkan anti tak mahu menanti?" saya menyoal, sekadar berbahasa basi. Padahal saya tahu benar jawapannya. Umurnya dah semakin banyak, tetapi masih belum ditemukan dengan ikhwah yang sesuai. Yang datang semuanya calon dengan 'spesifikasi' yang bukan-bukan. Pendek kata yang tidak sekufu dengan beliau dari sudut kecerdasan minda dan fikrah islam/dakwahnya.
"Ummi ana ada kenalkan dengan seorang ustaz, saudara ummi juga," dia memulakan cerita. Saya hanya meneruskan pemanduan dengan kadar perlahan. Sengaja ingin mendengar ceritanya lebih panjang lagi.
"Hah, ok lah tu. Dah tak bleh tunggu, jalan jela," saya menyucuk sambil ketawa kecil.
"Ala... tapi dia workaholic la. Setiap petang sampai malam dia pergi berniaga apam balik dan cendol di depan bank. Hujung minggu pula membantu pakciknya di kolam ikan keli," Ukhti tersebut menguntum senyum. Mungkin terusik hati membayangkan si suami sedang menjual cendol, sedangkan dia sibuk berusrah dan berdakwah. Sepertinya dua dunia berbeza.
"Anti ajaklah dia berdakwah, ikut usrah. Kan dia tu ustaz," saya menyucuk lagi.
"Dah... Dia terang-terang cakap dia tak minat. Dia kata dakwahnya adalah dalam jihad ekonomi. Meninggikan status kehidupan orang Islam. Dah mengaji agama sampai dapat ijazah dari negara Arab lagi, tentulah dia dah cukup ilmunya. Ana berat hati lah nak terima ustaz workaholic ni," aduh, tajam juga kata-kata ukhti ini.
"Tak hensem kot, itu pasal anti berat hati... Tak ada rupa ustaz ke? Anti kan macam ustazah, sekufu lah jika dia tu ustaz yg rupanya macam ustaz," saya bergurau.
"Ana tak kisah rupa dia, tapi ana takut dia pula tak setuju ana sibukkan diri dengan dakwah. Tapi ummi pula sangat takut ana tak kahwin!"

Perbualan selebihnya berkisar tentang menimbangkan buruk-baiknya jika dia menerima pilihan umminya itu. Dan bicara kami terhenti sebegitu sahaja sebaik tiba di tempat Daurah. Namun diam-diam hati saya berbicara sendirian. Terkenang pesan seorang murobbi 'cinta'; "masa depan antum adalah cita-cita antum. antumlah yang layak menentukan cita-cita antum, yang akan menjadi masa depan antuk bila antum berjihad meraihnya".


Sendiri... akan tibakah yang dinanti?
Saya semakin faham kini. Faham, bahawa kitalah sendiri yang menentukan masa depan kita. Memang, Allah Maha Berkuasa memberi dan membuat ketentuan, namun Dia tak akan mungkir dari sunnahnya dan janji bahawa segala azam pastikan akan dizahirkan. Bukankah hadith pertama dalam kumpulan 40 hadith yang paling utama pilihan Imam Nawawi adalah berkenaan niat atau bahasa lainnya azam? Niat itu cita-cita. Niat itu azam. Niat itu ialah haluan. Haluan apa yang hati kita pilih, dalam menjalani hidup ini.

Bagi yang memilih untuk menginfakkan jiwa ke jalan Allah, pasti mahar yang ditagih amat tinggi. Maka berazamlah dan pilihlah sebaiknya. Tunggu atau tidak, bukan lagi soalnya. Sucikanlah niat dan azammu, sesungguhnya bukanlah kita ini sekadar menunggu untuk disunting ke taman suri seorang pendakwah atau pemburu mardhatillah, namun kita ini sebenarnya menanti untuk disunting Allah memasuki Jannah. Dan kita tahu bahawa jalannya adalah dengan mengusahakan agar Islam mendaki Ustaziatul Alam kembali, iaitu ketika manusia masuk berbondong-bondong ke dalam Dien Allah ini lalu memberi kita pahala yang tiada putus-putusnya.


Kesimpulannya, formula bagi masalah ini amat mudah. Pilihlah pilihan yang akan membawa kepada mardhatillah. Yang mana satu? Itu bergantung kepada cita-citamu! Mungkin pilihan tersebut akan membuat kita menunggu pada suatu aspek, namun kita masih punyai selautan tanggungjawab yang tak mampu kita lewatkan lagi dengan hanya menunggu! Segala tanggungjawab itu memerlukan kita untuk bergerak, dan bukan menunggu!

3 comments:

as-syahir said...

salam kak saufi,

syukran ukhti....
sy terasa bersemangat lepas bc entri ni. terima kasih =)

qumfaanzir said...

(: suke nasihat ustaz cinta tu.huhu menunggu, ape slhnye kan.kerna menunggu lamaran syurga dr Dia.

rendu ah nk borak ngan akk=p

JoJAr said...

syukran kak..sgt terinspirasi!