Sunday, November 05, 2006

Aku dan Kamu

Malam itu, dia baring di ribaanku. Saat itu, bulan mengambang penuh. Terlihat begitu indah cahayanya. Tirai yang menabir tingkap dikuak seluasnya, demi membiarkan cahaya perak rembulan masuk memenuhi ruang bilik yang sengaja dibiar gelita. Dari kamar, aku menikmati wajah malam penuh khusyuk. Langit yang hitam pekat diseleraki bintang. Cemerlang. Bebayang pokok-pokok yang gondol turut menghias pandangan. Tenang jiwaku berdiam begitu, meriba kepala sahabat sejatiku.

"Sahabat, mahukah engkau kuceritakan resah hatiku?" Perlahan bibir itu mengungkap kata-kata. Sayu benar suaranya, memecah sunyi.

"Ceritakan, jika itu bisa menuntun jiwamu meraih semangat," aku menjawab lambat-lambat. Dia yang sedang berbaring santai di ribaanku berkalih, lantas duduk menghadap tingkap sambil memeluk lutut. Merenung luar, memerhati pandangan malam seperti aku.

"Aku..." Dia terhenti. Mengeluh.

Sepi.

"Aku... bimbangkan kamu. Bagaimanalah keadaan kamu dan adikmu sepemergian aku nanti," terluah secebis resah hatinya. Resah, keluh dan sayu berpadu dalam suaranya.

"Pergi sahaja, sahabatku. Sudah tetap Qadar Dia buat aku. Apa lagi yang kamu risaukan? Tempatmu bukan lagi di Devonshire ini," aku menjawab pantas. Ingin segera kubunuh resah hatinya. Biar dia gagahi dirinya melangkah. Biar dia tahu aku boleh berdiri sendiri, selagi Allah mengizinkan.

"Bagaimanalah nanti? Tak terbayang dek jiwaku, meniti hari-hari tanpa sahabat sepertimu," suaranya berbaur sebak. Dadanya berombak. Dilarikan wajahnya dari biasan cahaya rembulan. Dia enggan mataku terlihat tangisnya, mungkin.

"Aku tahu kamu kuat. Kamu tak perlukanku. Adik-adikmu sendiri memerlukanmu, wahai sahabatku. Aku, masih punyai adikku untuk menemaniku. Pergi sahaja, aku bisa berdiri sendiri," pujukku. Aku mahu dia kuat. Tabah. Habisi hari-harinya di Devonshire ini dengan gagah, kemudian pulang melangsaikan tugas di tanah sendiri.

"Habis, bagaimana kamu?" Soalnya.

"Aku? Aku biasa-biasa sahaja. Aku tahu aku akan meneruskan perjalanan hidupku. Aku tahu akan sampai ketikanya giliranku pula untuk meninggalkan tanah Devon ini. Aku tahu segalanya akan menjadi baik-baik sahaja. Aku tahu semuanya akan kembali seperti sediakala tanpa kamu. Usahlah kamu risau. Aku tahu semuanya akan okay," lancar kututurkan kata-kata itu.

Dan, dalam hatiku, aku tahu aku sedang menipu diriku.

4 comments:

blackpurple said...

Menarik...Bila nak keluar novel...

amar_kun said...

berdosa woo menipu...

SaufiahAzZahrah said...

black,
takde masa la nak tulis novel.
tulisan yg sedia ada pun terbengkalai.

amar,
betul tuh.
it's a sin.
bijak.. bijak..

Syazwina Saw said...

Salaam.

Ana terasa amat. Bagaikan dialog yang belum terkata. Lagi.

Mungkinkah kita pernah berkongsi saf dahulu?

Ah.

Mungkin, insyaAllah. :)

Jazakillah buat peringatan. Moga terus thabat di jalan ini.

Wassalam.