Wednesday, September 10, 2008

Sayang

Perasaan sayang adalah sesuatu yang paling sukar untuk diperjelas dengan sekadar hujah dan kata-kata. Perasaan ini terlalu seni, menghuni sudut hati yang paling dalam. Perasaan ini, jika benar-benar kuat di sudut hati, akan menuntun seseorang untuk mengungkapkan dengan lidah dan menterjemah dengan perbuatan. Tidak kiralah sama ada dengan ungkapan-ungkapan terus-terang tentang perasaan sayang kepada seseorang, mahupun dengan ungkapan yang selainnya. Begitulah juga dengan perbuatan, adakalanya dizahirkan secara terang dan adakalanya terzahir secara selindung.

Perasaan ini, yang dalam bahasa Inggerisnya disebut 'affection', adakalanya jelas ketara dipertontonkan; dan adakala hanya menjadi suatu yang tersirat di dalam jiwa. Perasaan ini akan mengumpulkan dan mengikat hati dua insan dan menjadikan mereka merasai kebersamaan (read: sense of belonging).

Masih teringat, sebuah hadith Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abu Dawud (rujuk RiyadhusSalihin). Satu ketika, seorang sahabat duduk-duduk di sisi nabi lantas mereka terlihat seorang pemuda berjalan berhampiran mereka. Sahabat itu kemudian menyatakan bahawa dia menyayangi pemuda itu, lantas nabi menyuruhnya pergi memberitahu.

Apa yang menarik tentang hadith tu? Maknanya, perasaan sayang itu perlu dijaga. Perlu dipupuk sesama akhwat (saudara). Perasaan sayang mungkin lahir secara alami (natural) antara kita dan ibu-bapa serta ahli keluarga sedarah-daging. Tetapi cuba kita perhatikan bagaimana kita dengan sahabat kita? Apatah lagi kepada insan yang bersusah-payah mendidik kita.

Kadangkala apa yang berlaku adalah kita sering terlupakan untuk memupuk perasaan kasih sayang kepada orang yang berjerih-perih 'mendidik' kita. Kita mungkin saja menghargai guru-guru dan pensyarah yang mengajar, tetapi sejauh manakah kita menghargai 'pendidik' kita? Jerih perih mendidik tanpa meminta walau sesen bayaran melainkan iman. Sedang di dalam surah Yasin juga Allah menceritakan tentang keperluan kita mengikuti orang yang tidak meminta bayaran...

Ithar, hubb dan ukhwah fillah, tiga perkara yang tersangat indah. Tiga perkara ini dihadiahkan HANYA kepada mukmin, tetapi bukan kepada yang tidak mukmin. Jadi, jika kita belum bersungguh berkasih-sayang kerana Allah dan rasulnya, maka haruslah kita periksa semula iman kita.

Jadi, fikirkanlah. DI MANA tahap iman kita? Di saat diberi tugasan, kita lewakan. Ketika diminta melakukan perkara-perkara, kita abaikan. Sedang pendidik tidak pernah meminta mahupun mendapat balasan-balasan berbentuk fizikal atas segalanya... Di saat Rasulullah menganjurkan kita mengucapkan kasih sayang, apakah ucapan yang terluncur dari lidah kita?

Akhawat, aku mencintaimu. Fillah. InsyaAllah.

7 comments:

Arifah said...

Saya sayaaaang akak! Fillah.

nur said...

sayang sofi jugak... fillah :)

hanna.. said...

jiwa yg kosong seakan2 mati..

jiwa yg dialasi dgn kasih,

itulah yg kita semua cari..

bukan kasih kpd manusia semata2,

bahkan kasih yg dialasi dgn kasih kpdNYA..

I.L.Y

Anonymous said...

Uhibbuki Fillah.......Ya ukhti...

Qurratul 'Ayn said...

Akak, jazakillah sbb akak banyak bersama2 saya saat saya mula melangkah ke alam baru ini...

Akak....
walau kasihku padamu tak pernah ku ucap dengan kata2...
tapi ketahuilah bahawa aku amat mengasihimu...

Sayang akak....(lepas ni kalo sayang kena cakap..hu2)

Anonymous said...

kena cakap ek? hehehe

toybesh! said...

syg kak sofy jugak! =)