Tuesday, November 18, 2008

Sebuah Catatan

I

Menghampar doa
Mengemis cinta
Mengharap kasih-Nya

* * *

Kakinya kaku melihat kelibat wanita itu. Gamam sebentar, barangkali kagum dengannya. Barangkali juga itu memang rasa-rasa yang aneh, panahan syaitan buat seorang lelaki sepertinya. Kali pertama terpandang susuk tubuh itu, terhadir suatu rasa yang menghairankan di dalam dada. Aneh sekali; dia berjubah, berniqob, yang terlihat hanya dua matanya sahaja. Lalu kenapa begitu getar hatinya? Astaghfirullah, wal 'iyazubillah; diulang-ulangnya di dalam hati, memohon dilindungkan dari rasa-rasa yang berdosa. Manakan bisa perindu syurga mengisi hatinya dengan hiasan dunia?

* * *

"Sudah syahid?"
"Belum lagi, adikku"
"Owh, jangan balik ya. Kami tak tunggu" Balas si adik separuh hati.
Walau sebenar hatinya melonjak-lonjak ingin menatap wajah si abang selamat pulang.

* * *

Dia memikul beg galasnya menaiki perahu, ingin menyeberang ke daerah ji-had itu. Selesai duduk, dia meraba isi beg. Aduh! Mana dompet?!!

* * *

II

Dia, hatinya penuh iman. Wajahnya tidak terlihat, tetapi hatinya penuh dengan iman. Mujahid tak lagi punya masa untuk bermain-main. Maka Tuhan, jadikan untuknya Huurun Ein seperti itu, sepertimana Umar mahukan Huurun Einnya yang tersendiri.

2 comments:

Rumah dekat U-Mall said...

aiseh. xfhm :(
puitis sgt la k sopi.

just terigt yg kte nak kejar bas, tp k sofi lak taksure dompet ade dlm beg ke tak. sampai kena cari2 kat dlm rumah. ade kaitan ke ?

natasya azwin said...

salam akak
dek tak paham gak neh..
post in depth explanation tok this post leh?
huhu
=)