Wednesday, December 10, 2008

Kembara Jakarta 1

Perjalanan hari ini terasa panjang. MashaAllah, terkadang merasakan Dia itu barangkali sengaja menjentik hati untuk tegar kuat memegang tawakkal kepada-Nya.

Perjalanan dimulakan jam 8.30 pagi dari rumah, dan lebih kurang jam 10.30 pagi sudahpun berada di dalam S’pore MRT menuju Changi. Semuanya berjalan lancar hinggalah tiba di kaki kaunter daftar masuk di Changi Airport. Tiket ana tak dapat dikeluarkan kerana ana gagal menunjukkan kad yang digunakan sewaktu pembayaran! Beberapa panggilan ke Jakarta dibuat, dan memang pegawai di kaunter enggan memberi izin daftar masuk walau sebenarnya masalah yang disebutkan itu memang tiada!

Perasaan yang sedikit panas akhirnya menjadi surut; bukan kerana selesainya masalah, tetapi kerana lamanya menunggu. Teringat pesan mak murobbiah lama: gelora akan tenang setelah beberapa masa, kerana masa itu adalah pegubat.

Akhirnya, ketika semua orang sudahpun selesai check in, dan ana sudahpun memuhasabah diri berjela-jela di dalam tafakur selama lebih sejam, ana mendekati kaunter dengan perasaan sepenuh tawakal dan titisan airmata di pipi. “Is there anything you can do? Please don’t say that I cannot board on the plane…” Makcik kaunterpun menyuruh proceed ke kaunter lain, dan tiba-tiba pegawai di situ tersenyum simpul meminta maaf atas prosedur yang menyusahkan itu. Ana dibenar check-in, entah kenapa. Terasa begitu dekat pemerhatian-Nya kepada hati ini, memeriksa tawakkal dan membetuli niat hati.

Dan, akhirnya di sinilah ana. Mengharung hiruk-pikuk kota ini, demi mengutip permata pahala yang berlambakan. MashaAllah. Kali kedua menjejaki bumi Jakarta ini, hati menjadi rawan semula. Menelusuri lorong-lorong sesak kota Jakarta telah tidak semena-mena meninggalkan kesan mendalam di hati. Bagai ada suatu semangat yang tak terungkapkan yang masuk kedalam hati, mengajak diri untuk membuat koreksi dan terus maju melangkah dalam dakwah dan tarbiyah ini. Kota Jakarta, bersama sesaknya ada berjuta tarbiyah dari Sang Pencipta.

Kedatangan ke kota ini buat kali kedua pastinya bukan kosong semata. Ada seribu pengharapan yang harus ditunaikan, ada sejuta doa yang telah dikirimkan. Bi iznillah, kota Jakarta ini harus kugagahi demi meneruskan langkahan larianku selama hayat di dunia fanaa' ini.

2 comments:

Anonymous said...

moga diberikan ketabahan..dan kesabaran dalam meneruskan perjuangan dibumi pak hamka.. salam tadhiyah..moga berjaya..

Al Mujaheed Al Waheed said...

Salam...
Mende 6 7 8 taun nie...