Monday, December 15, 2008

Kembara Jakarta 2




Sudah usai enam hari ana bermukim di kota Jakarta ini. Kota ini memang kota yang sarat dengan kepulan asap, namun juga penuh mengandungi kepulan didikan dari Maha Pendidik. Enam hari banyak memberi pancaran insaf di hati, seraya menyuntik hamasah agar terus-terusan menapaki lorong-lorong ini, terus kuat membina paradigma baru dunia. Semuanya demi merubah gerhana kepada dunia islam kini. Mencari-cari manakah lagi hati yang harus diikat dengan ukhuwah dan iman, agar dapat terusku berlari bersamanya hingga akhir hayat nanti biiznillah.

Melihat segenap pelosok lorong-lorong sempit berhias longkang berlumut tegar menghitam, sambil mengerling kepada jutaan kelompok manusia gigih mengharung hari-hari demi sesuap nasi, ana kira inilah tazkirah yang paling besar. Bilamana manusia hilang punca matlamat kehidupannya, maka membesarlah mereka untuk menjadi tua dalam kepayahan memenuhi kemahuan al hawa'.

Teringat pesan seorang ustaz; hidup di luar negara hanya akan mendesak kita menjadi satu antara dua--sama ada memilih jalan kebenaran atau akan menjadi bahkan semakin larut dalam kesesatan. Itulah dia hebatnya penangan kota ini, bisa menyesatkan atau bisa juga membawa ke sisi cinta sejati Ilahi.

Sekali-sekala mengharung lautan jutaan manusia yang kebanyakannya menggalas hati yang belum hidup--semoga Allah menjauhkan kita dari keadaan mati hati-- hati ditebak rasa sayu. Tuhan, terlalu banyak tugasanku, apa mampu kuharungi segalanya dalam istiqomah, sehingga harinya aku Kau jemput ke sisi-Mu demi hirupan-hirupan salsabila dan kauthar. Merasai jamahan anggur dan bersenang-senang dengan yang bermata jeli.

Kelmarin, ana berkesempatan menjengah kota Bandung. Kota ini punyai udara yang sedikit dingin, dan hiruk pikuknya juga tidak seteruk Jakarta. Segalanya sedikit berlainan, namun ada satu yang tetap sama--mujahadah untuk meneruskan kehidupan di sini tetap perlu maksima! Pelajar di sini perlu bersesak di dalam Angkot (kependekan kepada Angkutan Kota) atau bajaj (disebut bajai) untuk sampai ke kuliah. Hidangan tengahari atau malam yang menjimatkan pula perlu dibeli dari dorongan-dorongan (read: gerai kecil yang dibuka tepian jalan, yang disorong kesana-kemari)yang belum tentu dapat dipastikan bebas pencemaran. Jalan rayanya juga kerap macet (read: jam). Masha Allah, semoga semuanya yang kutemui di sini akan terus gagah mengharungi hidup. Moga Allah memberi kebaikan yang besar melebihi sekadar butiran mutiara ilmu. InsyaAllah =)


Sesungguhnya setiap yang baik itu dari-Nya dan yang sebaliknya itu dari kelemahan diri ana sendiri.

4 comments:

~*puding caramel*~ said...

salam kak sofi. saya telah me link blog ini..

tak jadi datang bandung lagi? T_T bila lagilah kita boleh berjumpa

terima kasih kerana sudi berkongsi rasa tempoh hari.

doakan kami disini. selamat bermujahadah. kirimkan salam sayang untuk kak eka.

wassalam...

Anonymous said...

erm...moga saufi dikurniakan kesabaran dan ketabahan...dalam mengharungi hari hari yang mendatang.. dibumi kelahiran pak hamka..

Thamrin said...

assalamu'alaikum, salam kenal ya.

wardah said...

ehem2..
senpaiku ex mrsm serting..
nnt cuti bulan 3(lame nye nak tunggu)
leh la kta jumpe lg ea...:)
ana bangga

xsangka ade jugak dr sekolah lame ana
yg jd murabbi..

ALLAH boleh wat ape je kan kak?

ana harap..ana pn boleh jd cam akak..IA
salam perjuangan~!