Thursday, August 06, 2009

Cerdek ep 4: Dah Terlambat.. Ke? (Cerite panjang-pendek)

Inbox dibuka. Tertera sebaris nama dan tajuk emel dari seseorang yang memang tidak akan pernah asing dalam hatiku. Terukir ceria pada hari ini, sekian lama tulisanku kepadanya tidak pernah berbalas, namun hari ini Allah menjawab kerinduanku! Segera aku menerobos ke ruang maya inboxku, membaca emelnya.

Sarah, nama yang ringkas dan berbunyi tradisional, namun penuh kelembutan. Itulah saudaraku yang 'terdekat' ketika berjuang demi segulung ijazah di tanah asing. Insan yang kupanggil 'kakak' itu tidak pernah gagal mengubat kegersangan jiwaku sebagai hamba-Nya. Namun kini telah hampir dua tahun Kakak tidak lagi di sampingku. Tiada lagi kalimat-kalimat penuh makna darinya, menerangkan kalam cinta dari Tuhan buatku yang sering terlupa. Tiada lagi pizza dan pastanya, yang sentiasa menjemput gelodak perasaan untuk menjamahnya. Tiada lagi panggilan-panggilan telefon darinya, menanya khabar serta membangkitkan lenaku demi tahajud dan tartil tilawah. Semuanya berubah kini.

Sebulan selepas aku berangkat pulang dari US, Kakak yang hampir selesai menyiapkan sarjananya ketika itu, dijodohkan oleh naqibahnya dengan seorang abang dari UK. Mereka bernikah di masjid West Lafayette, yang jauhnya kira-kira 5 minit memandu dari kampus kami. Suaminya terbang dari UK semata-mata untuk bernikah dengannya. Tiada hantaran, tiada bunga manggar. Cukup sekadar Surah as-Soff sebagai maharnya dan kenalan muslim terdekat di Purdue sebagai tamunya. Wah! Teruja benar aku mendengarkan cerita mereka! Tidak pernah bersua wajah, namun dengan izin Allah kini bahagialah hendaknya.

Kali akhir mendengar khabar Kakak adalah kira-kira setahun lepas barangkali, menyatakan beliau sudah berhijrah ke Newcastle, UK dan bakal menjadi ibu. Lebihnya, Kakak banyak berdiam sahaja. Emel pun tidak berbalas, barangkali sibuk dengan urusan keluarganya. Benarnya aku juga tidak begitu betah menjawab panggilan Kakak. Pernah sekali nombor luar Malaysia tertera di telefon genggam, namun panggilan kubiar tidak berjawab. Mungkin dia. Ah, serasa malu semakin tebal, menutup rasa rindu kepadanya. Masakan aku tidak ditimpa malu, kukira aku yang dulu jauh sekali bezanya dengan aku yang sekarang. Sudah jarang kututur perkataan 'dakwah' apa lagi meladeni buku-buku serta pengisian-pengisian tentangnya. Cuma yang masih kekal adalah tudung bidang 60" pemberian kakak, dan yang kubeli di sana sini. Selainnya? Janggal.

"Salam Aufa, kakak akan balik sekejap ke Malaysia hujung minggu ini. Akan berada selama dua minggu di Malaysia. Kakak balik seorang, menguruskan beberapa hal. InshaAllah niatnya nak bertamu di rumah Aufa barang sehari dua. Boleh ke? Lapang tak hari sabtu dan ahad ni? Love-Kakak" Demikian kandungan emelnya. Padat.

* * *

"Macam mana Kakak boleh terima lamaran Akhi Ibrahim?" tiba-tiba soalan itu terpacul dari mulutku malam itu, saat kami bersantai-santai menunggu waktu tidur. Kakak sedang menggosok jubah dan tudung bulatnya, sedang aku pula menguliti senaskhah majalah Solusi edisi 7. Sekadar menyelak-nyelak, melihat gambar. Benakku sebetulnya penuh dengan pelbagai soalan buat Kakak.

"Hahaha. Jodoh kot?" Kakak menjawab sambil menghambur tawanya. Terbit rasa indah bersama kakak, teringat detik-detik kami sebilik dahulu. Kakak memang riang-ria orangnya. Namun, dalam keriangannya, dia memang membawa hati dan jiwaku kepada Islam. Entah bagaimana, tetapi hatiku benar-benar kembali kepada Islam selepas bertemunya. Dan kini, tidak semena-mena wujud kembali semangatku ingin terus mengislah diri. Semangat yang demikian lama meluntur kini tiba-tiba menerjah kembali.

"Kakak masih bawa usrah?" Aku menyoal.
"Empat halaqah je. Seminggu 7 hari, 4 hari utk buat halaqah, 1 hari utk diri sendiri, hujung minggu untuk program-program," Kakak menjawab bersahaja. Aku menelan liur. Empat? aku nak pergi usrah untuk diri sendiri pun liat, inikan nak membawa empat halaqah?
"Wah. Sempat ke Kakak?" aku menanya. Naif.
"Kan manusia memang diciptakan berkeadaan susah payah?" Kakak berhenti menggosok dan menentang ekor mataku. Dia menyeringai mempamer sebaris giginya.
"Lagipun akhi pun selalu takde di rumah, kesana-kemari untuk tarbiyah. Mana boleh Kakak kalah ngan akhi," Kakak menyambung.

[BERSAMBUNG]

2 comments:

IdzaRis79 said...

best cerita ni...

alhamdulillah!!

the left wing said...

salam, akak.. saya nak sambungan! mana sambungannya???mana??? nak baca yg seterusnya.. cepat!!! next post please.. nak sambungan cerdek neh!!!!!