Tuesday, March 06, 2007

Akhir Sebuah Permulaan

Kotak-kotak yang dikirim sewaktu di tanah tandus Inggeris telah sampai. Masih ingat kotak-kotak yang diceritakan dahulu? Kotak yang membawa segala harta dan jiwa itu. Semuanya selamat sampai ke tanah air. Alhamdulilah. Bersama sampainya kotak itu, maka tamatlah seluruh cerita di tanah tandus Inggeris, yang terukir hanya untuk dua tahun. Segalanya kini berakhir, bersama akhirnya permulaan di medan baru ini.

Bilakah akan kembali? Entahlah, tetapi insyaAllah, pasti akan kembali satu masa nanti. Mungkinkah menyongsong adik-adikku yang bakal Allah kirimkan pada tahun sembilan nanti? Doakan saja. =)

Ada banyak perkara yang sentiasa menggamit ingatan tentang bumi itu. Sebahagian darinya, begitu indah. Sebahagian yang lain pula begitu kabut. Namun, segalanya yang berlaku pastinya adalah perkara terbaik buat diri, kerana Tuhan tidak mungkin pernah lalai dari menyusun aturan dan memelihara hamba-Nya. Bahkan, tidak ada walau sehelai daunpun yang berguguran di luar pengetahuan-Nya. Hebat, kan? Jadi, masakan Dia mengatur segalanya dengan lewa. Buruk atau baik, indah atau kabut, segalanya tidak berlaku dengan sia-sia. Hanya manusia saja yang kerap menjadi zalim, apabila dengan mudah membuat kesimpulan tentang masa lalu dengan begitu mudah. Tapi, biarlah. =)

Satu perkara yang paling takkan dilupa adalah apabila mengukir kenangan bersama-sama dengan jiwa-jiwa yang kini tertinggal di sana. Kamu tahu kamu siapa. =) Walau genggam tangan kamu bukan lagi bersatu dengan genggam tangan saya, namun jangan henti berlari. Teruskan saja, kerana kamu seperti saya, punyai Dia. Apalah nak dirisaukan, kan Dia itu sebaik-baik Teman, juga Pelindung?

Mengingati kamu, pasti terimbas kenangan jalan-jalan kita. Menanti keretapi di Reading, menuju Coventry. Menyusur sungai di Bath, meredah padangnya, bersujud menghadap Allah ketika senja di Land’s End, bahkan menikmati senja di Bristol. Ah. Rindu. Bagaimana agaknya khabar Bandar Riviera Inggeris, Torquay? Masih banyakkah kapal berlabuh? Apakah cerita kota Birmingham? Dan khabar apakah Robinhood di Nottingham? Dan kota kegemaran saya, Edinburgh; masihkah banyak para lelaki peniup-peniup bagpipe berskirt pendek di tepian jalan?

Hmm. Masih ingat ketika kamu dan saya memburu secawan kopi di Bandar Bath? Dengan keadaan yang sejuk membeku, kita berusaha mencari hangat. Hattakan tanpa sedar mengetuk pintu sebuah bar! Haha. Itu mungkin kenangan paling kelakar.

Aduh, teringat pula wajah makcik Susannah, cleaner rumah saya. Begitu sayu melihat tangisannya ketika saya berlalu meninggalkan perkampungan Marjon. Tak sangka, walaupun perkenalan hanya lapan musim, namun tangisannya mengiringi pemergian saya. Ah. Rindu.

Bagaimana dengan Southampton? Masih ingatkah dengan kek pisang kita pada hari raya? Paling istimewa; kereta putih itu. KJU. Yang saya tak lagi pasti apakah masih mampu berziarah ke Plymouth? Dan dua perempuan yang menghias kanvas hidup saya itu. Oh, di situ, empat sebenarnya. Rindu!

Rindu juga pada duduk-duduk petang kita di H33. Dan adik yang mencanai capati ketika saya bertarung dengan 10,000 perkataan. Dan si kakak itu. Yang mengejut lena saya, saban. Yang tak jemu melayan karenah. Yang mendengar segala adu. Yang memeluk kala perlu. Saya rindu pasta bakar kamu! Dan muesli yang kamu sua kemulut saya. Dan kasih yang kamu sua ke hati saya.

Segalanya macam baru semalaman berlaku. Pastinya, setelah dua bulan berlalu, kini saya baru tersedar satu pekara. Bahawa segalanya takkan mungkin berulang untuk berlaku sama seperti dahulu. Takkan mungkin. Dan itu semua akan saya ikat kemas dalam kotak memori, biar teguh di situ. Kerana hanya memori yang saya miliki kini. Itu saja.

Tuhan, walau kami terpisah, namun kami tetap bertemu dalam doa kehadratMu. Walau bumi yang kami pijak kini berbeza, namun tetap kami berlari atas lorong yang sama. Tuhan, tolonglah. Ikatkan hati-hati kami, walau jauh bercerai-berai begini. Sabarkanlah kami, sementara menanti harinya dipertemukan semula. Moga, bertemu dalam gembira. Bersantai atas dipan-dipan. Meminum air kauthar. Menghirup udara nyaman. Memakan buah-buah segar. Mohon dengan amat…

4 comments:

nufazu said...

kotak2 itu bukan pengakhirannye...sebab cpu awak masih ade dengan saya....btw..saya pun rindu awak...datang tau 1 April nanti...inshaAllah

ainee said...

huhuh, baru nak tangkap feeling ngan entry ni tp tergelak mbace komen kak fid. huhuh. im sooooo going to miss uk when i go back to msia.

saz-ipba said...

ainee,
its not the place that makes up everything. it's the people. =)

kakak
basically everythin's over oredi. semuanya telah berakhir. habis selesai. tamat. the end. hmm what are other thesaurus of this? u tell me.

awan said...

sungguh seme berakhir..tinggal sejarah..sbb tu 'itu sejarah kita'..
makasih murabbi..makasih Allah kerana kurniakan kami kehangatan kasih ini..