Friday, October 17, 2008

kucingku bukan kucingku

kelakuannya begitu pelik sejak saya menemuinya semula. matanya masih begitu. tubuhnya masih seperti dulu. warna bulunya masih juga begitu, cuma sedikit berkilau. tambah comel kucing ini. cuma, dia kelihatan berjauh hati dengan saya. mungkin kehilangannya yang lepas mengajarnya erti menceriakan diri dan menjalani hidup tanpa tuan yang tak mengenang budi seperti saya... heh, maaf kucing. sebab kau terpaksa kubuang dulu.

kini, saya menemuinya semula. saat rumah memang kosong, tiada penangkap tikus. tiada penghibur sunyi. tiada kucing untuk dibuli. hmm, tapi jika berkucing pun, pasti ditinggal-tinggal pergi. nyatalah, kucing memang tidak bisa lagi menjadi sebahagian rutin hidup saya.

walau adakalanya, kucing memang diperlukan saat masalah-masalah miki mause mula menyerang. jika ada kucing, adalah heronya. adakalanya pula terasa begitu sepi dan bosan tanpa seekor kucing sebagai peneman. dan semestinya keseronokan membulinya itu yang paling saya rindukan.

kini, kucing itu datang kembali. dan perangainya tidak lagi seperti dahulu. tidak lagi mesra, tidak lagi mahu mendekat. langsung. adakalanya terdetik sekelumit perasaan sesal kerana membuangnya dahulu. pasti dia sudah membenci saya kini. tapi, saya tahu, dia memang bukan untuk saya bela lagi. masa senggang saya sudahpun lenyap. takkan mungkin seekor kucing dapat saya jaga dengan baik.

saya tahu, saya harus membiar diri berputih mata melihat kucing di tangan pemiliknya yang baru. kucing, walaupun selincah mana, tetap bukan untuk saya. takkan. takkan mungkin. saya tak bisa membela kucing. saya tidak akan bisa memberinya hak yang dia perlukan. saya perlu menjauhinya. bagi saya, kucing dah mati. tiada lagi kucing dalam hidup ini. walau hati saya berdarah-darah ingin memeliharamu, tapi tak mungkin. ayah pasti marah.

saya harap kat jannah ada lagi kucing yang lebih baik dari kucing itu. masa itu, saya tahu masa lapang akan sentiasa ada untuk saya habiskan dengan bermain-main dengan kucing. Allah, saya pegang janji-Mu! tuntuni langkahku untuk mencari jannah-Mu!

1 comment:

baya said...

akak tak merasa kasihan pada kucing itu kah??
kucing itu mungkin terluka dan terbuang...tak punya apa-apa
tapi ia ada Allah seperti kita semua.

muga dalam pemeliharaanNya...