Thursday, May 21, 2009

Cerdek ep 1: Dah Terlambat.. Ke? (Cerite panjang-pendek)

MALU
"Kenapa susah sangat nak kontak enti?" ustazah Zaharah menerjah aku dengan soalan sebaik saja aku selesai menjawab salamnya di corong telefon. Kuletakkan semula kotak susu UHT jenama First Choice yang baru kubelek di rak sejuk pasaraya itu tadi. Pendengaran kutumpukan kepada murobbiahku.

"Aik, bukanke minggu lepas baru kita jumpa kat usrah, ummi?" aku menafikan telahan ustazah yang mesra kupanggil 'ummi', walhal memang beberapa panggilan telefonnya aku biarkan tak berjawab.

"Yelah, ummi call enti. Tapi tak angkat, tak return call. Suspen dibuatnya. Aufa sihat ke? Takde apapun call tu, sekadar bertanya khabar. Ingatkan nak ajak Aufa dinner dan tidur rumah Ummi. Bila free?" ummi berbicara. Suaranya yang tegas kedengaran begitu dekat sekali di hati.

"Oh, Aufa sihat. Cuma busy sikitlah lately. Tak dapat kot nak dtg rumah ummi. Kita jumpa di usrah ajelah," aku segera menolaknya. Canggung rasanya nak menginap di rumah ummi. Keluarganya bukan aku kenal pun.

Telefon kuletak setelah salam diberi. Jalan-jalan di pasaraya diteruskan sebelum pulang ke rumah menginjak maghrib.

Begitulah hidupku seharian. Dari pagi hingga jam 5 aku kesibukan di pejabat. Petang dan malam kukira untuk kerehatanku. Terkadang berpetang-petang di Giant, Jusco atau sesekali Tesco. Malam pula masa untuk membaca dan update maklumat tentang dunia dengan berlayar-layar di alam internet; dan kadangkala membalas-balas emel dari seseorang di US. Seseorang yang pernah menjadi istimewa dalam hatiku.

Seminggu sekali, aku ke rumah ummi berusrah dengannya. Hampir dua tahun aku begini. Dapatlah sedikit pengisian jiwa. Dulu di US pun aku kerap ke halaqah-halaqah. Pernah juga membuat usrah untuk junior sophomore. Cuma sejak pulang tahun lalu dan mulai bekerja, aku tidak pernah terlintas lagi untuk menambah kesibukan harianku dengan membawa halaqah. Mungkin kerana itu aku rasa malu aku terhadap ummi masih menebal. Entah kenapa ye? Dahulu semangatku berkobar-kobar ingin mendekati orang demi menyampaikan islam. kini tidak lagi. Sibuk, barangkali.

* * *

Malam itu aku tak lena tidur. Kandungan emel Khairun yang kubaca lewat malam tadi agak memeranjatkan. Tak sangka, belum habis rupanya kisah kami. Kusangkakan pasti dia sudah melupakan aku sebaik kami sama-sama menelusuri denai tarbiyah tiga tahun lepas. Mengetahui bahawa berpasang-pasangan sebelum nikah itu haram, maka kami mengambil keputusan utk tidak berhubung seperti selalu. Cuma kadang-kadang aku gagal membendung rindu. Maka emel dan Y!M menjadi pengubat, namun sebagai teman biasa. Tapi nyata, selepas tiga tahun hatinya masih lagi seperti dulu; sama sepertiku!

"Ana akan balik sebulan dari sekarang untuk menyelesaikan perkara antara kita berdua. Ana dah grad. Alhamdulillah ayah ana pun dah setuju dengan hajat ana hendak menyunting enti sebagai isteri. Jadi ana harap enti fikirkanlah tawaran ana ini. Ana ingin memiliki enti sebagai suri hidup. Dah lama ana menanti enti."

Kala menghabisi ayatnya yang akhir itu, kurasakan seperti rama-rama berterbangan di dalam perutku! Impianku ingin memiliki cintanya selama ini hampir berjawab. Tuhan, rahmat apakah?

Emel kubalas malam itu juga menyatakan tanda setuju. Kemudian, punat telefon genggam kutekan dan bonda kumaklumi. Bonda menyuruhku berdiam dan berfikir masak-masak. Namun aku pasti, inilah dia pilihanku. Doaku kini berjawab, aku meminta Allah menyatukan dia denganku dan kini dia bakal hadir menyuntingku.

* * *
HATI SEORANG MUROBBI

"Aslmkm. Ummi, bulan ni Aufa tak dapat attend usrah, sebab sibuk nak prepare. Just nak maklumkan yang Aufa akan bernikah bulan depan dengan ikhwah US. Nanti dah siap kad, Aufa berikan pada ummi. Ws." Demikian SMS Aufa kepadaku. Aku terduduk memegang telefon genggam. Sunyi sebentar bilik itu kurasakan. Anak tarbiahku akan menikah, dan aku dimaklumi hanya sebagai kenalan.

Seluruh petangku hari itu terasa kelabu. Sebegitu gagalnya aku, seorang murobbiah untuk memainkan perananku.Mutarobbiku akan menikah, dan aku tidakpun berusaha sedayanya untuk bertaaruf dengan anak yang seorang ini. Hinggakan perihal yang begitu pentingpun aku tak mengetahuinya.

Telefon genggam kutekan lagi. Nombor Aufa kudail.
"Assalamualaikum ummi, ada apa hal ye?" Dia memulakan bicara. Sedikit dingin.
"Wa alaikumussalam. Saja telefon. Rindu," aku berseloroh. Namun memang benar aku rindukan Aufa. Masih segar bagaimana semangatnya begitu berbara saat baru pulang dari US tahun lepas. Cakap-cakapnya amat bernas. Kefahamannya kelihatan salim.

"Oh, jazakillah ummi. Ada jugak orang rindu kite," Aufa membalas.
"Petang ni dinner di rumah Ummi ye. Setidak-tidaknya di hari-hari akhir sebelum bergelar isteri," aku menyampaikan hajat. Ingin benar kuberbual dengan gadis ceria ini.

(to be continued. nak tido. esok pulak sambung)

1 comment:

kuchinque said...

ayuh, cepat sambung kak! ;)