Wednesday, July 07, 2010

of love and life


Baju renda putih itu dihamparkan atas katil yang sudah siap berhias indah. Di sisi katil, sembilan dulang hantaran berhias ros putih, pink dan merah darah bersusun tertib. Aku pula duduk menyimpuh di pojok bilik, sekadar memerhati sahabat baik sekampungku itu bersiap-siap. Di mindaku berputar-putar kenangan kami semasa zaman sekolah dahulu. Aku di sekolah rendah, dia di sekolah menengah. Tapi setiap petang dia ke rumahku untuk mendengar kisah zaman Jepun dari arwah Nenek. Atau sekadar menolong nenek meraut lidi penyapu.

Apa yang aku paling ingat tentangnya ialah dia gadis yang amat pemalu. Wajahnya sangat biasa, namun serinya ada pada sifat malunya itu. Dan kini, dia yang sembilan tahun lebih tua dariku bakal menamatkan zaman daranya. Setelah sekian lama menanti. Setelah sekian kali taarufan terhenti di tengah jalan, akhirnya Alhamdulillah.

"Ana macam tak percaya lah," Khairah membuka bicara sambil memegang baju putih renda-renda tersebut.
"Ah, bukankah ini yang anti tunggu? Detik-detik menukar status diri dari single kepada complicated. Kan?" Tawa kami berderai.
"Itulah. Tapi ana semacam risau pula jika ini bukan yang terbaik.
"Haha, anti yg setuju nak pilih, anti tanggunglah nanti," aku sekadar berseloroh namun penuh makna.

Benarnya ini calon cadangan keluarga. Usia pengantin lelakinya sebayaku. Dahulu sekelas denganku semasa di sekolah agama. Namun sungguh, hebat benar lelaki itu kerana rela memilih agama berbanding faktor-faktor keindahan duniawi yang lain.

Wah, selang beberapa jam lagi Khairah akan menjadi isteri! Hatiku berbunga-bunga riang melihat sahabatku ini begitu berseri-seri kegembiraan. Sekian lama menunggu untuk disunting, akhirnya kini dia bakal bergelar isteri.

"Doakan ana tau," Khairah meminta doa.
"InshaAllah hanya yang terbaik," aku menggenggam kedua bahunya kejap. Dalam hatiku menutur doa agar pasangan seperti ini akan dijadikan teladan dalam masyarakat.

1 comment:

qumfaanzir said...

uhu bermakna maksud kali ni. memang selalunye bermakna=p