Wednesday, November 24, 2010

saat manis..


saat paling manis bagi seorang murobbi tentunya pada ketika si adik menggenggam tangan murobbinya buat pertama kalinya. si murobbi dan mutarobbi saling berbalas senyuman dan salam, saling menatap wajah polos masing-masing dan mulai mengukir ingatan tentang sesama mereka di dalam hati. betapa berbunga hatinya melihat si Adik yang datang menyerah hatinya, lalu dengan rasa syukur yang melimpah sang murobbi menyambut hati itu untuk dikasihi. saat itu maha indah, ketika tubuh si adik didakap hangat, agar dapat turut sama berkongsi renjatan rasa yang sedang rimbun dengan indahnya islam, manisnya iman, serta lazatnya suka-duka di jalan dakwah dan tarbiyah nan permai ini.

namun bagi saya, itulah saatnya tertaklif atas pundak si murobbi tanggungjawab syahadah yang tak terpikul beratnya... betapa tiap jiwa ini perlu disantuni serta diasuh dengan penuh hikmah dan taqwa. dituntuni langkahnya agar membesar dan mendewasa dalam tarbiyah ini agar bersama-sama layak mencalonkan diri untuk tersenarai dalam calon2 ahli syurga. untuk kelak bersama-sama berdiri di hadapan Allah sebagai hamba-hamba yang ditemani cahaya di hadapan dan sebelah kanannya...

sememangnya hidup takkan pernah indah, lantas kerana itulah juga Allah menyediakan jannah buat para hamba-Nya. sedangkan hamba pula harus sentiasa mengingat, Allah menguji bukan untuk menyakiti. tetapi ujian-Nya adakala untuk membuka mata si hamba bahawa kurangnya si mutarobbi mungkin saja dek kerana rendahnya usaha dan betapa layunya rayuan doa sang murobbi untuk mutarobbinya. mungkin di sana ada selautan dosa si murobbi yang tak terampuni, lantas Allah sengaja menahan hidayah-Nya agar si murobbi melihat dan bersaksi bahawa;

'alangkah berdosanya kamu kerana bermain-main dengan amanah Allah ini!'




rasa bersalah buru-buru menusuk ke hati apabila mendengarkan laungan muzakkir, "mana mungkin kamu melahirkan generasi yang hebat dalam keadaan kamu yang tenat!" Allahuakbar. Allahuakbar. Allahuakbar. Kerdilnya hamba, lemahnya hamba, sungguhlah tiada daya tiada upaya melainkan daya upaya Allah semata...

Ya Rohman Ya Matin... Allahumansur da'watana...

1 comment:

qumfaanzir said...

oh berbisanya! tidak mungkin terhasil kalau kita pun tak tertolong T_T